Polda Sumsel Ajak Masyarakat Jaga Aset PTPN VII

0
130
Jajaran Polda Sumsel
Jajaran Polda Sumsel Manajer Unit Berigin dan karyawan foto bersama usai sosialisasi

MUARAENIM (MA7)—Polda Sumsel dan PTPN VII kembali menggelar  sosialisasi kesepakatan bersama pengaman objek vital negara. Kali ini, sosialisasi diadakan di PTPN VII Unit Beringin, Kabupaten Muaraenim, Selasa (28/7/20).

Objek vital dimaksud adalah aset negara berupa kebun yang dikelola oleh PTPN VII selaku Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Dalam sosialisasi tersebut, dari Polda Sumsel, hadir AKBP Adi Herpaus, Kabag Kerma RO mewakili Kapolda Sumsel Irjen Pol. Prof. Eko Indra Heri. Hadir juga personel dari lima Polres di wilayah sekitar, yakni Polres Muaraenim, Polres OKU, Polres Pagaralam, Polres Lahat, dan Polres Empat Lawang. Sedangkan dari PTPN VII diwakili Perwira Pengamanan AKBP Afrizal Sikumbang.

 

Sebagai tuan rumah, Manajer PTPN VII Unit Beringin M. Arifin Lubis menghadirkan seluruh karyawan pada acara itu. Ia mengatakan, acara sosialisasi yang merupakan pelaksanaan dari kerja sama PTPN VII dengan Polda Sumsel yang telah ditanda tangani beberapa waktu lalu sangat penting untuk diketahui karyawan.

Urgensinya, agar seluruh karyawan yang bekerja tidak merasa was was ketika menjalankan tugasnya.

“Ini acara sangat penting bagi kami. Sebab, faktor keamanan adalah salah satu kunci untuk kami bekerja. Tanpa jaminan keamanan dari pihak kepolisian, kami bekerja setengah hati karena sering diliputi rasa khawatir,” kata dia.

Selain dari internal, para pejabat daerah juga diundang dan hadir. Antara lain, beberapa camat di sekitar perusahaan, para kepala desa, pada tokoh adat, tokoh masyarakat, tokoh pemuda, dan para pelaku usaha.

“Kami juga mengundang para tokoh dan masyarakat setempat agar saling mengerti dengan posisi kita di hadapan hukum,” tambah Lubis.

Perwira Keamanan Afrizal Sikumbang
Perwira Keamanan PTPN VII Afrizal Sikumbang saat memberikan sambutan

Dalam paparannya, Perwira Pengamanan PTPN VII Afrizal Sikumbang mengatakan, Unit Beringin yang membudidayakan kebun karet adalah zona merah dalam hal kasus pencurian getah. Dengan adanya MoU dengan Polda Sumsel dan sosialisasi pelaksanaan ini, dia berharap semua pihak melakukan introspeksi diri untuk kemudian menghentikan semua tindak kriminal.

“PTPN VII ini salah satu objek vital negara, aset negara yang berada di tengah masyarakat. Adalah kewajiban kita semua untuk menjaga dan mendorong agar BUMN ini maju sehingga bisa menjadi pelopor kemajuan daerah dan membuka simpul ekonomi di pedalaman,” kata dia.

Oleh karena itu, kata Afrizal, pihaknya meminta Polda Sumsel dan jajarannya untuk melakukan upaya-upaya strategis dan terukur untuk menghentikan tindak kriminal ini. Sebab, tambah dia, kerugian negara akibat para pencuri ini sangat besar dan meresahkan.

“Kami mohon agar kiranya pihak Polda Sumsel melaksanakan amanat kerja sama ini dengan sebaik-baiknya. Kita tidak bisa hanya menindak sang pencuri, karena bisa jadi mereka didorong oleh para tengkulak nakal sebagai penadah. Oleh karena itu, kami mohon agar diberantas sampai ke akar-akarnya,” kata dia.

Selain pencurian, Afrizal juga meninta kepada para tokoh dan warga sekitar untuk menjaga situasi kondusif. Karena dalam perjalanannya, kata dia, masyarakat sering diprovokasi dan digerakkan untuk melakukan aksi-aksi mengganggu keberadaan perusahaan negara. Pendudukan lahan dan aksi penyerobotan yang berakibat konflik biasanya terjadi karena masyarakat mudah diprovokasi.

Sementara itu, AKPB Adi Herpaus saat memberikan sambutan, antara lain menyatakan bahwa kegiatan ini sebagai ajang silaturahmi. Melalui sosialisasi ini, kata dia, dapat meningkatkan kerja sama untuk mengatasi masalah-masalah yang ada.

AKPB Adi Herpaus saat memberikan sambutan
AKPB Adi Herpaus Kabag Kerma RO mewakili Kapolda Sumsel Irjen Pol. Prof. Eko Indra Heri saat memberikan sambutan

 “Aksi pencurian yang dilakukan secara berkesinambungan maka pelaku bisa dilakukan penahanan sesuai pasal 64 KUHP. Oleh karena itu para Kapolsek untuk tidak segan-segan melakukan tindakan hukum,” katanya.

Mengutip data, Adi Herpaus menyebut PTPN VII Unit Beringin merupakan penyumbang Penghasilan Asli Daerah (PAD) terbesar untuk Kabupaten Muara Enim. Yakni, senilai sekitar Rp4 miliar pertahun.

“Inilah makanya kami mengajak masyarakat agar tidak lagi melakukan pencurian. Kepada para camat dan Kades, mohon pesan Kepolisian ini disampaikan kepada warganya. Kalau produksi PTPN VII meningkat maka masyarakat sekitar kebun PTPTN VII ikut sejahtera,” kata polisi bergelar Magister Sains ini.

Selain soal keamanan produksi dan aset, pada kesempatan ini Adi Herpaus juga mengingatkan agar tetap dan waspada terhadap terjadinya kebakaran lahan, kebun, dan hutan. (Red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here